percaya diri?

haii readers! 
tiba-tiba mau cerita nih haha, eh mau nanya deng, gimana ya caranya supaya percaya diri? 
kayaknya gue susah banget buat percaya diri hmm :s 

mungkin orang liatnya gue bawel berisik atau semacam bossy, tapi sesungguhnya itu gue malah ga pede sama diri gue sendiri,ada di beberapa kesempatan mungkin keliatan gue yang didepan, gue yang malain. tapi itu sebenernya gue lakuin karena gue ngerasa bertanggung jawab, kalo diliat-liat gue sebagai aisyah, sama gue sebagai organisatoris beda jauuh banget, bukan berarti gue berkepribadian ganda ya. kalo dalem organisasi gue jadi anak ber logika, mungkin keliatan pede tapi beneran deh itu sebenernya ga pede, cuma karena gue harus ngelaksanain tanggung jawab aja, dan setiap gue lagi ngelaksanain tanggung jawab gue, gue ngerasa puas, mungkin nyaman. itu mungkin yang selama ini diliat orang sebagai aisyah yang percaya diri haha
tapi kalo di hidup gue yang nyata, anggeplah hidup gue yang asal-asalan, gue bahkan bener-bener ga pede sama diri gue, sering sebenernya ngerasa kayak gitu. apa mungkin itu wajar ya, itu kan berarti gue masih manusia, iya ga?
tapi susaaah,gue pernah nih ngomong sama temen gue, dia pas itu lagi pake jaket bulu, diacowo. terus gue tanya kan soalkenapa dia berani make jaket itu didepan banyak orang. dan kesimpulanyang gue ambil, dia nyaman sama diri dia sendiri. mungkin keadaannya sama ketika gue lagi dihadapkan dengan tanggung jawab. 

jadi kesimpulannya harus nyaman nih sama diri sendiri?

sebenernya ada masa-masa lain dimana gue merasa nyaman sama diri gue sendiri. gue nyaman pas gue lagi nyetir ngebut-ngebutan, dengan syarat ga diliatin orang ._.  gue malu kalo orang yang kenal gue liat gue nyetir, soalnya asal-asalangue nyetirnya *ini ga pede atau sadar diri*
terus masa-masa dimana adrenalin gue tinggi, mungkin ini wajar kali ya orang lainnya juga kalo lagi semangat pasti pede iya kan?

yah anggeplah itu diskusi antara diri gue dengan diri gue yang lain

oh iya ada lagi yang mau gue minta pendapat, sebenernya percaya diri itu ada hubungannya dengan malu ga sih? ada kan?

menurut gue malu itu kayak penjaga, kayak batasan, dan gue seneng sama orang yang bisa menjaga dirinya dengan malu,gue mau jadi kayak gitu, bukan berarti gue gapunya malu ya.

sekarang question nya gimana cara ngatur batasan antara percaya diri dan malu itu sendiri?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s